© Hakcipta adalah terpelihara.

Friday, April 13, 2007

cinta haikal


Angin malam yang menderu perlahan seakan cuba menenangkan hatiku yang gundah dan gelisah. Unggas dan cengkerik sudah menjadi sahabatku yang terakrab. Nyanyian mereka seolah-olah cuba menghiburkan hatiku yang masih berduka. Ya.. Malam ini seperti malam-malam yang lalu, terasa kosong, sunyi dan sepi. Sepi malam tanpa bintang, sepi alam tanpa cakerawala, sesepi hatiku tanpamu Sue.

Suhana, suatu nama yang pernah bertakhta di sudut hatiku suatu masa dahulu. Hingga kini masih belum bisa ku melupakannya. Sue.. Kau hadir tika aku dipinggirkan, disisihkan, dijauhi manusia sekelilingku. Kau tiba tika aku terumbang-ambing dengan kehidupanku, mengejutkan aku dari terus hanyut dibuai helah dunia. Kau membimbingku yang tersasar dari landasan, mengembalikan aku jalan yang diredhai Tuhan, jalan menuju cinta-Nya. Masih terngiang-ngiang dicuping telingaku madah-madahmu

"Haikal, Tuhan itu Maha Pengasih, pintu taubat-Nya sentiasa terbuka untuk hamba-hambanya. Kembalilah kepada-Nya, nescaya dirimu akan beroleh ketenangan.. "

Sue mewarnai kehidupanku dengan warna-warna ceria, mengajarku erti kehidupan yang penuh keindahan. Kau tahu Sue, aku agak terkilan bila kau menolak tawaran melanjutkan pengajian yang kita perolehi dulu, kau seakan merahsiakan sesuatu dariku. Berat aku melangkah sendirian, namun doronganmu menguatkan aku, akan ku berusaha menggapai cita-cita kita yang pernah kita ikrarkan.

Sehinggalah hari itu tiba. Sewaktu aku pulang untuk percutianku di kampung halamanku, kampung halamanmu jua.. Aku hairan melihat ramai sanak-saudara yang bertamu di teratakmu. Mengapa? Apa yang berlaku? Hatiku berkobar-kobar, Ku gagahi langkahku memasuki ruang kediamanmu.

Jantungku berdegup kencang bila melihat sekujur tubuh kaku dihadapanku dan lebih hebat geloranya bila aku melihat itu adalah dirimu. Tanpa menghiraukan ibuku, ibumu dan sesiapa, aku meluru ke arah jasad yang tidak lagi bernyawa itu. Aku kelu. Hatiku sebak. Pedih tiba-tiba menyelubungi hatiku. 'Suhana!!' Inginku menjerit memanggil namamu, namun suaraku entah ke mana, hanya air mata yang mampu mengalir dari kelopak mataku.

Mengapa kau meninggalkanku Sue? Kata ibumu, kau punya penyakit. Ya. Barah tulang itu menghentikan nafasmu. Kenapa sanggup kau merahsiakannya dariku Sue? Aku masih memerlukanmu. Masih banyak impian dan janji kita yang belum ditunaikan. Lupakah kau pada semua itu? Lupakah dikau pada janji-janjimu yang dulu? Hampir sahaja aku menolak ketentuan-Nya yang tidak terduga itu, namun bait-bait kalammu menyedarkanku.

"Tuhan takkan selamanya menguji insan. Tiap dugaan itu adalah untuk menguji kekuatan iman dan menentukan tahap ketaqwaan kita kepada-Nya. Allah hanya memberikan ujian yang mampu kita hadapi. Percayalah dan yakinlah cinta Allah tak pernah jauh buat kita".

Sekuntum mawar putih ku letakkan di atas pusaramu, Masihku ingati, itu adalah bunga kegemaranmu. Dan air mata, ku biar ia terhenti. Langit yang kelam ku tinggalkan bersama memori itu. Aku sedar, biar sedalam manapun kasihku padamu, cinta dan kasih sayang Tuhan buatmu lebih menggunung tinggi.

Ketahuilah Suhana, biarpun kita terpisah, namun perpisahan ini tidak pernah memisahkan kasih Haikal padamu. Akan ku bawa semangatmu bersamaku setiap masa biarpun jasadmu entah ke mana. Moga kita akan dipertemukan Tuhan suatu masa nanti...

Nukilan : puteri_wildan
Email :
nfza88@yahoo.com
URL : www.puteri-reformasi.blogspot.com

***********************************
karya puteri untuk D-MAG, e-majalah nasyeed.com.. hehe

actually dah lm wat cite nih.. ms form 4 ke form 5 tah..
sekian....

2 comments:

iEn said...

cintakuuu.. zzzzz...

puteri said...

cintaku jua...