© Hakcipta adalah terpelihara.

Friday, January 02, 2009

cerita semalam

Aku terlihat kelibatnya tidak jauh di sana. Pantas langkahku menuju ke arahnya. Aku lihat Faiz juga ada berhampiran dengannya. Bagaimana dia boleh bersama Faiz? Tidak mempedulikan persoalan itu, segera aku mendapatkannya. “Awak ada kelas lepas ni?” Soalku. Lambat dia menjawab, “Tak ada, tapi ada rehearsal,”. Apa yang direhearsalkan pun aku tidak tahu. Faiz budak teater, takkanlah dia juga menyertai teater? Atau barangkali seni suara? Ah, biarlah seketika.

Aku membawanya ke suatu sudut, agar mudah perbicaraan tanpa ada gangguan. Tapi, kenapa dia adalah orang lain? Kenapa tiba-tiba wajah yang tidak ku kenal? Tapi, orang itu wataknya adalah dia. Dengan siapa aku berkawan sebenarnya. Di mana dia? Siapa pula orang ini?

“Sampai bila harus begini?”. “Kenapa awak melayan saya begini?” “Apa salah saya?” Bertalu-talu aku mengajukan soalan padanya. Walhal soalan ini sebenarnya pernah ku ajukan sewaktu dahulu, bahkan berkali-kali. Tapi sekalipun dia tidak pernah menjawab pertanyaanku.

“Dulu awak yang buat saya macam ni,” balasnya, sinis. Ya, walaupun orang ini bukan dia, tapi butir bicaranya seperti dia. Pedih hatiku tatkala mendengarnya. “Awak, kan saya dah minta maaf. Awak jangan ungkit lagi pasal tu,”. Rayuku. “Ungkit tak ungkit..” sambungnya. Sebak didada semakin terasa. Sampai hati awak…

“Cakap sahajalah, awak mahu meneruskan hubungan dengan saya atau berhenti. Kalau tidak suka, katakanlah, jangan berdiam diri macam ni,”. Aku tidak dapat mengawal intonasi suaraku lagi. Iyalah, berkali aku mengutarakan perkara yang sama, dia masih begini. Apakah dia tidak mempunyai hati? Tak bolehkah jujur, suka, katakan. Tidak suka, katakan juga. Jangan mendiamkan diri, menghilangkan diri entah ke mana dengan tiba-tiba! Aku tidak mampu bertahan lagi. Dua tahun begini, ah.. perempuan mana yang sanggup menunggu sepertiku?

”Kenapa cakap macam tu?” dia baru mula bersuara. ”Awak tidak percayakan saya?” suaranya perlahan, barangkali cuba memujukku. Pandai pula dia begitu. Beberapa kalimah dan perbuatan membuatku terharu. Ah, kenapa begini? Kenapa dia berbeza bila berjauhan denganku? Kenapa?

Aku tidak mengerti. Apa yang aku tahu, terasa ada bunga-bunga bertaburan disisiku sewaktu dia menghadiahkanku seutas rantai tangan dan sebentuk cincin. Aku merasa tenang. Ah, bahagianya hidup ini. Dia menyarungkan sendiri cincin itu ke jariku. Apakah dia sudah bersedia mengishtiharkan perhubungan kami? Apakah dia akan mengotakan janjinya, mahu mulakan hidup baru? Apakah dia benar-benar ikhlas terhadapku?
Tapi, kenapa bukan dia, tetapi orang lain? Dan aku terjaga dari mimpi.......... ah, sayangnya.

6 comments:

Framestone said...

out of topic--> he...23x yang murah tgk jugak..klu bnde tu ebnde kesygan mmg sure berat hati nk bg org pinjam.. bro pun kalau org nk pinjam baju (kemeja)..berat gak nk bg huhuhu

p/s- maaf xsmpt nk bg entry nie..family bro dtg rumah bro.. ade mase nnt bro komen ek

puteri said...
This comment has been removed by the author.
puteri said...

bnd syg la kita kene bg org, ala pinjam je pon, bkn amek trus..

ok, baik!
waiting.... ;)

Framestone said...

out of topic--> udah2 la.. bro dh bahagia dgn blog nie dah.. dh bertahun bro berblog.. dari sinie pun dh ramai yg bro kenal.. dh ade yg bro jumpe..de yg bertukar2 cerita dan pengetahuan..

sebab tue bro jrg wat entry merapu or tag.. kalau boleh all just about sharing or getting information

thank add dlm fs..nnt bro approvekan

Anonymous said...

huhu...
sedihnya cite.
puteri ada msalah ke?

puteri said...

Framestone-->>
ha.ha.ha... ok. nnt nk brtesti plak.

Anonymous-->>
er..siapa anda?