© Hakcipta adalah terpelihara.

Friday, February 12, 2010

jujurlah

Beberapa hari yang lalu, senior saya cerita pasal test kelas dia. Biasalah budak-budak, bila ada test, ada la yang menipu atau dalam erti kata yang lebih kurang sama, iaitu meniru.

Hurm.. Lalu rakan senior saya itu menegur yang meniru buku, memberi tiru dan seangkatan dengannya dengan berkata: "tirulah, waktu ni je boleh, final nanti dah tak boleh tiru,".

Bagi sesiapa yang tak faham, buat-buat tak faham, atau tak faham-faham, mereka tu lah yang akan meniru dan terus menipu. Tipu siapa? Tipu diri sendiri.

Tak habis dengan kebengangan senior saya itu, budak-budak kelas saya pun buat macam tu. Aiih, saya pula tiba-tiba rasa terkena virus kegeraman dari senior saya tu. Yelah, bukannya budak-budak lagi mahu meniru. Budak-budak pun tak diajar untuk meniru tau.

Pantang je pensyarah keluar, terus keluar suara-suara sumbang yang bertanya dan memberi jawapan. Kalau tengok nota atau buku tu, saya tak tahulah. Sebab saya malas nak tengok orang. Cumanya dengar apa yang 'dibincangkan' orang pada waktu yang tak layak untuk diadakan 'perbincangan'.

Maaf, tapi saya straight to the point: "Hey.. Kalau nak meniru pun jangan la cakap kat-kuat. Aku tak nak dengar,". Entah. Tiba-tiba gunakan aku. Biasa saya, atau kita. Hurm.. Sorry.

Ingatkan ada yang akan ambil 'iktibar', rupanya tidak. 'Perbincangan' tetap berlangsung, cumanya dalam nada yang lebih perlahan setelah saya memberi teguran. Ada jugak perubahan, sekurang-kurangnyalah...

CCTV yang satu dalam kelas itu mungkin tidak sesekali akan mencukupi walau ditambah bilangannya menjadi dua atau tiga. Tapi ingat, CCTV Yang Satu itu lebih dari mencukupi untuk menjadi saksi.

Tolonglah.
Kalau mahu orang jujur kepada anda,
Jujurlah kepada orang itu.
Kalau mahu orang jujur kepada anda juga,
Jujurlah kepada diri sendiri.
Kalau anda tidak mampu jujur kepada diri sendiri,
Jangan salahkan orang yang tidak jujur kepada anda.

4 comments:

nohas said...

Macam tu pun ada. Belajarlah dgn niat ibadah kpd Allah, menuntut ilmu.

puteri said...

itulah.
mcm zmn skolh je.
hurm...

izan said...

masa ni belum ada kesedaran dan tanggungjawab sebenar. bila umur dah meningkat dewasa baru terfikir perkara yang dirasakan tidak sepatutnya........

puteri said...

itu pun klo sdr lh..
klo xsdr2 jgk....
hurmmm....