© Hakcipta adalah terpelihara.

Thursday, July 01, 2010

muflis

siapakah orang yang muflis?

Suatu hari Rabusullah S.A.W bertanya kepada beberapa orang sahabatnya dalam satu kumpulan. "Tahukah kalian siapakah orang yang muflis?". Lalu salah seorang dari kumpulan sahabat itu menjawab. "Yang muflis diantara (baca: bagi) kami ialah orang yang kehilangan segala harta dan kepunyaannya Ya Rasulullah,".

Kemudian Rasulullah S.A.W membalas, "Tidak,". Apakah jawapan Rasulullah kepada sahabat-sahabatnya itu?

Orang yang muflis sebenarnya ialah, mereka yang pada hari Akhirat kelak kehilangan segala pahala amalan dan kebajikan yang mereka lakukan di dunia ini.

Semasa menuju ke muka pengadilan mahkamah Allah Taala, setiap orang akan membawa pahala masing-masing, sikit, banyak, bertimbun-timbun dan sebagainya.

Maka apabila tiba giliran mereka untuk dibicarakan, Allah akan menilai kebaikan dan keburukan yang pernah mereka lakukan. Sekiranya ada keburukan yang mereka lakukan kepada manusia seperti menzalimi, menyakiti, menganiaya dan seumpamanya, maka orang-orang yang menjadi mangsa itu pada hari itu mereka sama-sama dikumpulkan dengan orang yang sedang dibicarakan. Termasuklah binatang.

Mereka akan menjadi saksi atas kezaliman yang pernah orang itu lakukan kepada mereka. Lalu, orang yang mebawa pahala bertimbun-timbun tadi akan berkurangan pahalanya. Kerana apa? Pahalanya diberikan kepada orang yang dianiayanya. Lagi banyak kejahatan yang dilakukan, maka lagi banyak pahalanya yang hilang. Bukankah dia seorang yang muflis?

Tatkala habis pahalanya, namun masih ada kezalimannya yang tidak terbayar kepada orang yang disakitinya itu, maka dosa orang itu pula diberikan kepadanya. Pikullah dia akan segala dosa-dosa itu...

Mahkamah Allah Taala tidak akan ada sebarang penipuan, rasuah atau ketidakadilan. Setiap amalan manusia akan dihitung walau perbuatannya itu; baik atau buruk hanyalah sebesar zarah.

Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janji-Nya.

***********************************************

Petikan kuliah Maghrib yang disampaikan di Masjid Abu Bakar As-Siddiq, Kampung Baru, Bakar Arang, Sungai Petani, Kedah.

4 comments:

suri said...

seseklai di ulit kasih pada pencipta

puteri said...

beralun cinta membuai hati

alhamdulillah

:)

suri said...

pastikan langkahku kemari krna kamu..

puteri said...

hulur tanganku menantimu selalu =)