© Hakcipta adalah terpelihara.

Friday, June 15, 2007

kuliah subuh


Di akhir hayat seseorang manusia itu (sakharatul-maut), akan datang syaitan untuk mengganggu sebanyak 7 rombongan syaitan yang mana tugasnya sejak dahulu, kini dan selamanya adalah untuk mengganggu umat manusia dan dijadikan peneman di dalam neraka Allah.

Rombongan pertama
Menyerupai bentuk seperti emas, perak, wang, harta benda, makanan mewah, dan sebagainya. Orang yang semasa hayatnya tamak haloba akan meraba-raba untuk memegang apa yang muncul dihadapan mereka dan leka dengan benda-benda tersebut. Bila nyawa terputus pada ketika itu, matinya di dalam keadaan fasiq, naa’uzubillah.

Rombongan kedua
Menyerupai binatang yang paling ditakuti semasa hayat seseorang (contoh : harimau). Di saat2 kematiannya, akan muncul haiwan tersebut (harimau) dihadapannya dan akan timbul rasa takut dihatinya melebihi ketakutannya pada Allah, lalu apabila nyawanya terputus, matinya dalam keadaan fasiq, naa’uzubillah.

Rombongan ketiga
Menyerupai bintang yang paling disukai (contoh : burung). Di saat kematiannya haiwan tersebut akan bermain-main dihadapan matanya dalam keadaan yang begitu cantik, mengagumkan dan mengasyikkan, dia akan meraba-raba untuk mendapatkan haiwan tersebut (burung), lalu apabila nyawanya dicabut, matilah dia dalam keadaan fasi, naa’uzubillah.

Rombongan keempat
Menyerupai orang-orang yang paling dibenci semasa hayat seseorang di dunia. Maka pada saat2 kematiannya hampir tiba, orang itu (contoh : musuh ketat) akan muncul dihadapannya dan dia (orang yang dalam keadaan nazak) akan cuba melakukan sesuatu untuk mengusir musuhnya itu. Apabila nyawanya diambil, maka matilah dia dalam keadaan fasiq, naa’uzubillahi min zalik.

Rombongan kelima
Syaitan2 akan menyerupai pula orang-orang yang dikasihi seseorang semasa hayat di dunia (contoh : ibu bapa). Ibu bapa itu akan berada di depan matanya dengan membawa makanan dan minuman. Serta memujuk-mujuk supaya orang yang dalam keadaan sakharatul-maut itu untuk menerimanya dan menjanjikan syurga. Jika oarng itu terpedaya, maka dia akan meraba-raba untuk mengambil makanan dan minuman itu. Jika nyawanya terputus di saat itu, matinya dalam keadaan fasiq, naa’uzubillah.

Rombongan keenam
Menyerupai tok-tok guru dan alim-alim ulama’ yang membawa kitab-kitab besar. Siapa tidak gembira apabila tok guru mencarinya? –aku mencari kamu merata tempat sekian lama, rupanya kamu terlantar menanti maut di sini, mari aku ajarkan cara untuk mengubatinya. (atau) –aku baru sahaja dari alam ghaib, telah memasuki syurga dan telah menemui Allah. Jadi cara mudah untuk memasuki syurga ialah dengan melihat zat Allah. +bagaimakah zat Allah itu? (manusia terpedaya dengan syaitan). Lalu syaitan membuka suatu tabir, manusia akan melihat satu benda yang besar, besarnya lebih besar dari langit dan bumi. –bagaimana? Besar tak? +besar –kagum? +kagum.. tapi bukankah yang besar itu menyerupai makhluk? (Jika bentuk seperti bulat yang dijelmakan) bukanlah bulat itu makhluk? Adakah ini tuhan yang disembah? –ya. Dan, dalam keadaan itu, apaila manusia menerima apa yang dikhabarkan syaitan, maka matinya dalam keadaan fasiq. Naa’uzubillah.

Kerana itu, kita disarankah membaca doa “alluhumma hauwin alaina fi sakharatil maut”, “ikhtimlana bihusnil khatimah”, “wa la takhtim ‘alaini bi su-il khatimah” dan sebagainya. Kerapkan membisikkan kalimah “la-ilaha-illallah” pada telinga manusia yang dipenghujung hayatnya. Semoga dapat dijauhkan syaitan2 daripada mengganggunya menyesatkannya. Wallahua’lam.

********************************
Terlupa satu golongan, saya mendengar tanpa membuat sebarang catitan. Maaf ya. Rombongan ke-6 itu, mungkin saya tertukar dengan rombongan yang ke-7, rujuk lebih lanjut daripada alim-alimin. (kuliah subuh di Masjid Abu Bakar As-Siddiq, Kampung Baru, Sungai Petani, Kedah disampaikan pada hari ini oleh Ustaz Zulkifli bin Ahmad).

4 comments:

truanta said...

salam..
salamkenal gak...
sori x bole nak leave mesej kat TB..
kuliah pagi..bagus2...

puteri said...

ya..terima kasih
juga triuma kasih sudi brknln ;)

de_kerinchi said...

Salam puteri

syaitan tu takpayah tunggu mati sekarang ni pun berlambak-lambak dok goda kita...

tetapi saat mati itulah penentu akan keimanan dan pegangan kita...

subhanallah...

puteri said...

ya salam buat de_kerinchi jugak..

ya..syaitan ada tiap ketika.. tapi ketika saat akhir hayat itu paling brbahaya.. jgn trpedaya di saat2 akhir..

sebab itu kita disarankan, disunatkan mmbisikkn pada telinga org itu kalimah syahadah..

=)

(ganti ustazah jap..hehe)