© Hakcipta adalah terpelihara.

Tuesday, December 04, 2007

tulisan mufti perlis

'tamparan' kepada PM dan Umno.

Tulisan Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainul Abidin dalam akhbar arus perdana ahad lalu yang bertajuk "Wahai Pemimpin! Kemewahan Dirimu Bukanlah Kehebatanmu" disifatkan sebagai tulisan yang memberi tamparan kepada Perdana Menteri, Dato' Seri Abdullah Ahmad Badawi dan pemimpin Umno.

Tulisan ini adalah satu tamparan yang hebat terhadap sikap pemimpin Umno yang sering menjadikan kedudukan mereka dalam Umno dan kerajaan sebagai peluang untuk menambahkan harta walaupun dengan cara 'mencuri' harta negara, kata Ketua Penerangan Pemuda PAS Wilayah Persekutuan, Herman Shamsudeen.

Sikap ini jauh sekali dengan apa yang ditunjukkan oleh pemimpin Islam yang sejati iaitu Khalifah Umar Abd Aziz, katanya.

Kehidupan Khalifah Umar begitu jauh berbeza dengan gaya hidup pemimpin Umno, ujarnya dalam satu komentarnya hari ini.

Baju Khalifah Umar jauh lebih murah jika dibandingkan dengan jam tangan pemimpin Umno, katanya.

Makanan Khalifah Umar juga jauh lebih sederhana berbanding dengan pemimpin Umno yang sering makan di hotel-hotel bertaraf lima bintang yang mewah, katanya.

Jika dibaca riwayat Khalifah agung ini, beliau tidak memiliki begitu banyak rumah sebagaimana yang dimiliki oleh pemimpin Umno, katanya.

Selain itu, semua bil dan perbelanjaan mereka termasuklah untuk urusan peribadi dibayar menggunakan duit negara, dan ia berbeza dengan khalifah Umar yang mematikan pelita milik negara bila anaknya ingin bicara soal keluarga dengannya, katanya.

Antara petikan menarik dalam tulisan Asri ialah :

Hari ini, banyak sukatan dan ukuran telah berubah. Ramai manusia yang tidak memiliki idealisma atau karisma kepimpinan muncul menjadi pemimpin hanya kerana hartanya, atau kem politiknya yang telah berjaya, lalu dia pun dibakulkan sekali. Apabila seseorang naik dalam politik kerana hasil umpan hartanya semata, tentu dia inginkan pulangan modalnya.
Maka rasuah dan politik wang akan berluas-luasa. Jika dia naik dalam politik kerana ketajaman idealisma dan karismanya, maka sudah pasti dia ingin membuktikan kemampuan pemikiran yang bernas itu untuk dimanfaatkan masyarakat.


Maka rakyat mendapat pulangan faedah yang besar dari pemimpin yang berwibawa dan berkarisma, tetapi akan terpaksa membayar harga yang tinggi terhadap pemimpin yang diangkat kerena umpan hartanya.

Maka akhirnya nanti, golongan Ruwaibidah akan menguasai masyarakat. Al-Ruwaibidoh adalah satu istilah yang diguna pakai oleh Nabi s.a.w. untuk menggambarkan satu golongan yang akan muncul menjelang kiamat. Mereka adalah kelompok yang tidak berkualiti tetapi ingin berbicara persoalan besar.

Sabda baginda: 'Sesungguhnya sebelum kedatangan dajjal-dalam riwayat yang lain: sebelum kiamat- adanya tahun-tahun yang penuh tipu daya. Ketika itu didustakan orang yang benar, dianggap benar orang yang dusta, dianggap khianat orang yang amanah, dianggap amanah orang yang khianat, dan bercakap ketika itu al-Ruwaibidoh.

Para sahabat bertanya: "Siapakah al-Ruwaibidoh?" Sabda Nabi s.a.w.: Orang lekeh yang berbicara mengenai urusan awam (orang ramai)." Hadith ini diriwayatkan oleh al-Imam Ahmad, Abu Ya'la, al-Bazzar, Ibnu Majah, al-Kharaiti, dan al-Hakim. Al-Hakim menyatakan isnadnya sahih.dan ini disetujui oleh Al-Zahabi.

Maka menjadi tanggungjawab rakyat dan kepimpinan negara memastikan setiap tokoh yang akan dilantik adalah kerana kewibawaannya.

Karisma atau kewibawaan itu dirujuk kepada dua persoalan asas; pertama; persoalan pegangannya kepada agama secara menepati al-Quran dan Sunah.

Ini kerana kemuliaan umat ini mempunyai kaitan yang tidak boleh dipisah dengan penghayatan seseorang terhadap ajaran Allah dan RasulNya. Kedua; kemampuannya dalam memegang amanah kepimpinan dalam ertikata mampu memimpin umat ke arah kecemerlangan hidup di dunia dan akhirat.

Bukan semestinya lebai atau ustaz, tetapi iltizam dan keupayaan. Bukan kemewahan hartanya, atau lebar serbannya, tetapi kewibawaannya. Firman Allah: (maksudnya) "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu." (Surah an-Nisa' ayat 58).
Amatlah dukacita bagi sebuah masyarakat yang apabila disebut perkataan pemimpin politik lalu terus terbayang dalam pemikiran kebanyakan orang tentang limpahan hartanya dan gaya mewahnya, bukan ketajaman mindanya atau keprihatinannya kepada rakyat. Sebenarnya, kita pun suka pemimpin yang kaya berharta, jika itu semua membolehkannya membantu rakyat khususnya kaum muslimin.


Namun hendaklah kekayaan adalah hasil dari titik peluhnya sendiri atau usahanya yang tidak mencemarkan kepentingan harta rakyat. Jika itu dapat dilakukan, dia bukan sahaja memimpin idea yang baik, juga penderma yang membawa kebaikan untuk rakyatnya. Kekayaan pemimpin mesti untuk manfaat rakyat.

Maka dengan itu dia dipilih di samping kewibawaannya juga kerana kesudiannya menghulurkan bantuan, bukan membisneskan harta rakyat. Dalam Musannaf Abi Syaibah juga meriwayatkan surat Amirul Mukminin 'Umar bin al-Khattab r.a. kepada gabenornya Abu Musa al-Asy'ari r.a., antara isinya:

"Sesungguhnya pemimpin yang paling bahagia ialah mereka yang menyebabkan rakyatnya bahagia, dan pemimpin yang paling celaka ialah yang menyebabkan rakyatnya celaka. Jaga-jaga engkau jangan bermewah-mewahan, nanti pegawai-pegawaimu juga akan bermewah-mewahan". (8/147)

Maka seorang pemimpin itu mestilah mempunyai penasihat-penasihat yang baik. Mereka menasihatinya dengan jujur, dan hendaklah selalu dia berkata "berikan pendapat yang ikhlas lagi diredhai Allah kepada saya" Sabda Nabi s.a.w.: "Tidak dilantik seorang khalifah melainkan akan ada baginya dua bitanah (penasihat yang rapat).

(Pertama) Bitanah yang menyuruhnya untuk melakukan kebaikan serta menggalakkannya. (Kedua) bitanah yang menyuruhnya untuk melakukan kejahatan serta menggalakkannya. Hanya selamat ialah sesiapa yang selamatkan ALLAH. (Riwayat al-Bukhari dan al-Nasai).
Semua pemimpin hendaklah memastikan perdampingan dengan penasihatan yang baik itu benar-benar dihayati dalam kepimpinannya. Inilah jalan selamat setiap kepimpinan.Umara jujur hendaklah selalu bersama para ulama yang ikhlas.


Keikhlasan para ulama menyuburkan keadilan pemerintah. Maka haram dan khianatlah ulama jika mereka mengampu sehingga pemimpin terbuai nyenyak dalam kesalahan.

******************
sumber : harakahdaily

2 comments:

Serunai Faqir aka SF said...

Takkan berjumpa dah pemimpin seperti Khalifah Umar Abd Aziz. Yang penting buat masa ini adalah memimpin diri kita sendiri berjalan ke arah Dia. Baru terungkap semua. BTW kat majalah mana puteri baca sedutan karya saya tu ya?

puteri said...

majalah ape tah.. aniqah kot// xpun adik bradik syrkt trbitan mjlh tu