© Hakcipta adalah terpelihara.

Tuesday, January 05, 2010

grab the opportunities

Motivasi: Siri Tiga

Anda nampak peluang, anda tahu ada peluang untuk anda kedepan, terus maju melangkah, hah.. Apa lagi yang dinantikan?

Rebutlah peluang yang ada.
Siapa yang mahu menjadi ketua atau wakil dikalangan anda dan rakan anda? Siapa yang mahu cuba membuat kertas kerja cadangan bagi program tertentu?

Kenapa tidak cuba meng-offer diri sendiri? Ya! Biar saya yang menjadi ketua. Biar saya cuba melakukan, menyiapkan kertas kerja itu. Kenapa? Tak boleh?
Ada apa-apa halangan? Ada sesiapa menghalang? Tak ada! Tak ada sesiapa yang melarang anda.

Halangan yang terbesar dalam hidup seseorang adalah dirinya sendiri.
Untuk mencapai sebesar-besar kejayaan, sekecil-kecil pengorbanan juga harus dlakukan.

Untuk terus kehadapan, berada dipuncak, anda harus memasarkan diri anda, anda harus menjual bahkan menjaja diri anda. Bukan harga diri, tapi diri sendiri.
Rata-rata orang yang hebat adalah bermula dengan meng-offer diri untuk melakukan sesuatu.

Program ini akan dijalankan minggu depan, ada sesiapa yang mahu menjadi ajk? Hah! Itu juga antara offer yang mudah.
Apa lagi? Jangan menolak. Antara nak atau tak nak. Itu pilihan diri sendiri.

Ingat, peluang takkan sentiasa mengetuk pintu rumah anda.


Ada kisah pengajaran yang menarik untuk saya kongsikan di sini. SISO (Kopratasa) pernah bercerita tentang pengalaman yang pernah dilaluinya berkenaan dengan peluang, semasa di dalam Bengkel Penulisan Kreatif USIM 2009.


Pernah satu ketika, dia menolak peluang pertama yang datang kepadanya. Peluang menghasilkan lirik lagu lagu (melodi) seorang komposer. Kali kedua, tawaran yang sama datang lagi kepadanya, tapi dia menolak juga. Kemudian, datang tawaran yang ketiga. Masih sama, dia menolak juga tawaran itu.

Akhirnya datang tawaran yang keempat, barulah dia terima. Lalu dia pun berusaha menghasilkan lirik (atau mengkompos lagu untuk lirik yang telah disediakan). Setelah siap, album terpasar dipasaran, lagu telah terpasang di corong-corong radio.

Tetapi apa yang yang berlaku? Orang yang membuat tawaran kali keempat itu, tidak membuat pembayaran kepada SISO.
Nampak tak? Fikir-fikirkanlah. Ingat, peluang takkan sentiasa mencari kita.

Pesan SISO.. "Peluang hanya datang tiga kali (itupun jika bertuah). Beruntung jika tidak menolak peluang yang pertama, kedua dan ketiga. Peluang yang keempat itu biasanya bukan peluang yang sebenar, berhati-hatilah,".

-nurfatimahz AKA puteri-

2 comments:

nohas said...

Salam. ramai yg tak nak offer diri sebab takut kena kutuk mcm perasan bagus..takut gagal, dll..

puteri said...

haa.. yang mgutuk perasan bgus tu bagus ke tak?

biasa nya yang tak bagus tu yang cakap macam tu..

berani kerana benar.
kalau tersalah diperbetulkan.
itu cara belajar.

kenapa? dia tak puas hati?

then, kenapa bukan dia yang offer diri?

smua tu tak lain xbukan, sbb pHd.
jangan layan...
yang rugi, diri sendiri...
kn?